Apakah Rumah Subsidi Bisa Dibeli Cash?

Panduan Membeli Rumah Subsidi Secara Tunai Keuntungan Syarat dan Tips Terbaik

Panduan Membeli Rumah Subsidi Secara Tunai: Keuntungan, Syarat, dan Tips Terbaik

Pada era yang serba cepat ini, memiliki rumah adalah salah satu impian banyak orang. Bagi mereka dengan penghasilan rendah atau menengah, program rumah subsidi menjadi salah satu alternatif untuk mewujudkan impian ini. Namun, apakah membeli rumah subsidi secara tunai merupakan pilihan yang bijak? Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi lebih dalam tentang kemungkinan membeli rumah subsidi dengan uang tunai, mengungkap keuntungannya, syarat yang perlu diperhatikan, dan memberikan tips terbaik.

Apa Itu Rumah Subsidi?

Sebelum kita masuk ke pembahasan lebih dalam, mari kita pahami terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan rumah subsidi. Rumah subsidi adalah program pemerintah yang bertujuan membantu masyarakat berpenghasilan rendah atau menengah agar dapat memiliki rumah yang layak dan terjangkau. Program ini mengharuskan pengembang perumahan untuk membangun rumah dengan bantuan atau subsidi dari pemerintah, sehingga harga jualnya lebih terjangkau dibandingkan dengan harga pasar.

Rumah subsidi biasanya memiliki kriteria tertentu, seperti luas tanah minimal, larangan menjual ulang dalam jangka waktu tertentu, dan harga maksimum yang ditetapkan oleh pemerintah. Selain itu, rumah subsidi dapat dibeli dengan menggunakan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) bersubsidi atau dengan uang tunai.

Program Pemerintah untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah

Mengakses hunian layak seringkali menjadi tantangan bagi masyarakat berpenghasilan rendah. Oleh karena itu, pemerintah memperkenalkan program rumah subsidi. Program ini memberikan kesempatan bagi individu atau keluarga dengan penghasilan terbatas untuk memiliki rumah sendiri.

Tujuan Program Rumah Subsidi: Memastikan Ketersediaan Hunian bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah

Salah satu tujuan utama dari program rumah subsidi adalah untuk menjamin bahwa setiap individu atau keluarga dengan penghasilan terbatas memiliki akses terhadap hunian yang layak. Tujuan ini merupakan respons dari pemerintah terhadap kesenjangan dalam akses perumahan yang ada di masyarakat.

Dengan menyediakan opsi perumahan yang lebih terjangkau, program ini berupaya memberikan kesempatan kepada masyarakat berpenghasilan rendah untuk memiliki rumah sendiri. Hal ini tidak hanya memberikan kepastian tempat tinggal yang layak, tetapi juga memberikan stabilitas serta merangsang pertumbuhan ekonomi di tingkat masyarakat.

Kisaran Harga Rumah Subsidi di Berbagai Wilayah Indonesia

Rumah subsidi menawarkan solusi perumahan terjangkau bagi masyarakat dengan penghasilan menengah ke bawah. Harga rumah subsidi diatur secara berbeda-beda di setiap wilayah di Indonesia, mencerminkan perbedaan biaya hidup dan kebijakan pemerintah setempat. Berikut adalah kisaran harga rumah subsidi di beberapa wilayah:

1. Wilayah Pulau Jawa (kecuali wilayah Jabodetabek) dan Pulau Sumatera

Di wilayah ini, harga rumah subsidi cenderung lebih terjangkau dibandingkan dengan wilayah lainnya. Harga per unit rumah subsidi di kisaran sekitar Rp 150.500.000.

2. Wilayah Pulau Kalimantan (kecuali Kab. Murung Raya dan Kab. Mahakam Ulu)

Harga rumah subsidi di wilayah ini sedikit lebih tinggi, dengan kisaran sekitar Rp 164.500.000 per unit.

3. Wilayah Pulau Sulawesi, Bangka Belitung, Kep. Mentawai, dan Kep. Riau

Di wilayah ini, harga rumah subsidi mencapai sekitar Rp 156.500.000 per unit, menjadikannya pilihan yang terjangkau bagi masyarakat dengan penghasilan menengah ke bawah.

4. Wilayah Jabodetabek, Maluku, Maluku Utara, Bali, dan Nusa Tenggara, Kab. Murung Raya, dan Kab. Mahakam Ulu

Harga rumah subsidi di wilayah ini sedikit lebih tinggi, dengan kisaran sekitar Rp 168.000.000 per unit. Meskipun sedikit lebih tinggi, rumah subsidi masih menjadi opsi terjangkau.

5. Wilayah Papua dan Papua Barat

Di wilayah ini, harga rumah subsidi mencapai sekitar Rp 219.000.000 per unit, menjadi yang tertinggi di antara wilayah lainnya. Meskipun demikian, pemerintah tetap berupaya untuk memberikan opsi perumahan yang terjangkau bagi masyarakat setempat.

Penting untuk dicatat bahwa harga-harga ini dapat berubah mengikuti kebijakan pemerintah dan kondisi ekonomi setempat. Namun, ketersediaan rumah subsidi di setiap wilayah memberikan peluang bagi masyarakat untuk memiliki tempat tinggal yang layak dengan harga yang terjangkau.

Kelebihan Rumah Subsidi:

1. Harga Terjangkau:

Rumah subsidi menawarkan harga yang lebih terjangkau daripada rumah konvensional. Hal ini memungkinkan masyarakat berpenghasilan rendah untuk memperoleh hunian dengan investasi yang lebih terjangkau.

2. Angsuran Ringan:

Program KPR bersubsidi memungkinkan debitur membayar angsuran yang lebih ringan. Bagian dari bunga dan angsuran dari KPR ini ditanggung oleh pemerintah, mengurangi beban finansial debitur.

3. Promo dan Fasilitas Tambahan:

Beberapa program rumah subsidi seringkali disertai dengan promo-promo menarik atau fasilitas tambahan yang dapat meningkatkan daya tarik pembelian.

Keterbatasan Rumah Subsidi:

1. Spesifikasi Terbatas:

Rumah subsidi cenderung memiliki spesifikasi yang terbatas, baik dalam hal ukuran bangunan, luas tanah, maupun desain interior dan eksterior. Hal ini bisa menjadi keterbatasan bagi mereka yang menginginkan variasi atau spesifikasi yang lebih khusus.

2. Akses yang Tidak Sama Baiknya:

Akses perumahan subsidi seringkali tidak sebaik perumahan konvensional yang harganya lebih tinggi. Infrastruktur dan fasilitas umum dalam kompleks perumahan bisa berbeda dari yang ada di perumahan non-subsidi.

3. Batasan Terhadap Renovasi dan Penyesuaian:

Dalam beberapa program, ada batasan terhadap renovasi atau penyesuaian rumah subsidi. Meskipun memungkinkan untuk melakukan renovasi, terdapat persyaratan tertentu seperti masa hunian minimal sebelum renovasi bisa dilakukan.

Batasan Luas Rumah Subsidi

Definisi Luas Tanah dan Bangunan:

Keputusan Menteri PUPR No. 995/KPTS/M/2021 menetapkan parameter yang mengatur luas tanah dan bangunan untuk rumah subsidi. Menurut keputusan ini, terdapat batasan yang jelas yang harus dipatuhi dalam pembangunan rumah subsidi.

Luas tanah minimalnya adalah 60 m2 dengan luas maksimal 200 m2. Sementara itu, luas bangunannya minimal 21 m2 dan maksimal 36 m2. Ini mengindikasikan bahwa rumah subsidi didesain dengan ukuran yang terbatas, menuntut developer untuk mengoptimalkan penggunaan lahan agar memenuhi kebutuhan penghuni.

Keterbatasan Lahan:

Dengan batasan yang telah ditetapkan, developer perumahan subsidi harus menjalankan strategi yang cermat dalam mengelola lahan yang terbatas ini. Mereka harus menghadapi tantangan dalam merencanakan tata letak rumah, memastikan keberadaan fasilitas yang diperlukan, dan menyesuaikan desain rumah agar memenuhi kebutuhan penghuni.

Dengan mengoptimalkan setiap inci lahan yang tersedia, beberapa rumah subsidi hadir dalam desain minimalis sederhana dengan ruang terbatas seperti ruang tamu tergabung dengan ruang keluarga, dapur yang juga berfungsi sebagai ruang makan, 1 kamar mandi, 2 kamar tidur, dan teras depan sempit yang bisa digunakan sebagai area parkir dan taman mini.

Pembatasan ini mendorong developer untuk berkreativitas dalam menyajikan rumah yang fungsional dan sesuai kebutuhan, meskipun dalam keterbatasan lahan yang tersedia.

Fasilitas Wajib Rumah Subsidi

Infrastruktur Dasar:

Rumah subsidi wajib memiliki infrastruktur dasar yang memenuhi kebutuhan penghuninya, termasuk:

  • Jaringan Air Bersih: Ketersediaan air bersih melalui jaringan perpipaan dari PDAM atau sumber air bersih lainnya.
  • Listrik: Instalasi jaringan listrik yang memadai dari PLN untuk memastikan kebutuhan listrik terpenuhi.
  • Akses Jalan yang Lebar: Keberadaan jalan yang lebar untuk memudahkan akses penghuni serta kegiatan sehari-hari.
  • Saluran Air Kotor: Saluran drainase dan saluran air kotor limbah rumah tangga yang baik untuk menjaga kebersihan dan lingkungan sekitar.

Peran Fasilitas dalam Kualitas Rumah:

Fasilitas-fasilitas ini memegang peran krusial dalam menentukan kualitas hunian di rumah subsidi:

  • Kenyamanan Penghuni: Ketersediaan air bersih, listrik, dan sistem drainase yang baik menciptakan kondisi yang nyaman bagi penghuni.
  • Kesehatan dan Kebersihan: Infrastruktur ini juga berperan penting dalam menjaga kesehatan dan kebersihan lingkungan, mencegah potensi penyakit terkait air dan limbah.
  • Ketersediaan Aksesibilitas: Jalan yang lebar memungkinkan akses yang mudah bagi penghuni untuk keluar masuk ke rumah serta memfasilitasi kegiatan sosial dan komunal di sekitar lingkungan.

Fasilitas-fasilitas ini bukan hanya merupakan syarat wajib, tetapi juga elemen penting yang meningkatkan kualitas hidup penghuni dan nilai properti secara keseluruhan. Dengan memperhatikan pentingnya infrastruktur dasar ini, pengembang dan pemilik rumah subsidi dapat memastikan kenyamanan serta keamanan hunian bagi penghuni.

Syarat Pembelian Rumah Subsidi

Persyaratan Gaji:

Dalam pembelian rumah subsidi, terdapat batasan penghasilan yang harus dipenuhi oleh calon pembeli. Untuk rumah tapak, penghasilan pokok bulanan calon pembeli tidak boleh melebihi Rp4.000.000. Sementara untuk rumah susun, batasannya adalah penghasilan pokok bulanan tidak boleh lebih dari Rp7.000.000.

Pembatasan ini bertujuan untuk memastikan bahwa rumah subsidi diakses oleh mereka yang memiliki penghasilan tertentu, sesuai dengan jenis rumah yang mereka pilih. Hal ini juga menjadi salah satu kriteria penting yang harus dipenuhi calon pembeli.

Kriteria Calon Pembeli:

Selain dari segi gaji, ada sejumlah kriteria lain yang harus dipenuhi oleh calon pembeli rumah subsidi:

  • Warga Negara Indonesia (WNI): Calon pembeli harus merupakan WNI.
  • Usia dan Kepemilikan Rumah Pertama: Calon pembeli harus berusia minimal 21 tahun atau telah menikah serta merupakan kepemilikan rumah pertama.
  • Pendaftaran e-KTP: Calon pembeli harus memiliki e-KTP yang terdaftar di Disdukcapil.
  • NPWP dan Status Harta: Pembeli juga diharuskan memiliki NPWP dengan harta SPT tahunan untuk PPh orang pribadi.
  • Tujuan Hunian: Rumah subsidi yang dibeli harus ditempati sebagai hunian/tempat tinggal, bukan untuk investasi atau passive income.

Penting untuk memahami dan memenuhi semua kriteria ini sebelum memutuskan untuk membeli rumah subsidi guna memastikan kelayakan dan mematuhi aturan yang telah ditetapkan.

Pembelian Rumah Subsidi: Cash vs. Kredit

Pembelian rumah subsidi dapat dilakukan secara langsung dengan pembayaran tunai atau melalui skema kredit yang disediakan oleh bank-bank tertentu. Opsi kredit ini sering disertai dengan program Kredit Pemilikan Rumah (KPR) bersubsidi.

KPR bersubsidi memberikan kemudahan bagi pembeli dengan menawarkan cicilan yang lebih ringan daripada KPR konvensional. Bagian dari bunga dan angsuran dari KPR ini ditanggung oleh pemerintah, membuatnya lebih terjangkau bagi masyarakat berpenghasilan rendah.

Dengan kedua opsi pembayaran ini, program rumah subsidi berupaya memberikan fleksibilitas kepada masyarakat untuk memilih sesuai dengan kemampuan finansial mereka.

Bisakah Membeli Rumah Subsidi Secara Tunai?

Jawabannya adalah ya, Anda bisa membeli rumah subsidi secara tunai. Namun, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum Anda memutuskan untuk melakukan pembelian ini:

  1. Harga yang Berbeda: Harga rumah subsidi yang dibeli dengan uang tunai dapat berbeda dengan harga rumah subsidi yang dibeli dengan KPR. Hal ini tergantung pada kebijakan pengembang atau kontraktor yang membangun rumah. Beberapa pengembang memberikan diskon untuk pembayaran tunai, sementara yang lain mungkin menaikkan harga.
  2. Sumber Dana: Jika Anda memilih untuk membeli rumah subsidi secara tunai, Anda harus mempersiapkan jumlah dana yang cukup. Dana ini bisa berasal dari tabungan pribadi, pinjaman dari kerabat, atau bahkan pinjaman dari bank. Jika Anda memilih opsi pinjaman dari bank, Anda perlu memiliki jaminan aset lain sebagai jaminan.
  3. Prosedur dan Persyaratan: Pembelian rumah subsidi secara tunai tetap harus mengikuti prosedur dan persyaratan yang ditetapkan oleh pemerintah daerah terkait. Konsultasikan dengan pengembang perumahan atau bank untuk mendapatkan informasi terbaru mengenai proses pembelian ini di wilayah Anda.

Kelebihan dan Kekurangan Membeli Rumah Subsidi Secara Tunai:

Seperti pembelian rumah pada umumnya, pembelian rumah subsidi dengan uang tunai memiliki kelebihan dan kekurangan.

Kelebihan:

  • Anda langsung memiliki hak milik atas rumah tanpa menunggu proses KPR.
  • Anda dapat menghemat biaya administrasi dan bunga KPR.
  • Anda memiliki kebebasan dalam memilih lokasi dan tipe rumah sesuai keinginan Anda.
  • Anda dapat lebih cepat menempati rumah tanpa menunggu proses serah terima.

Kekurangan:

  • Anda harus mengeluarkan uang dalam jumlah besar sekaligus.
  • Anda harus mencari sumber dana yang cukup untuk pembayaran tunai.
  • Anda harus berhati-hati dalam memilih pengembang perumahan yang terpercaya dan profesional.
  • Anda harus memastikan rumah yang dibeli sesuai dengan kriteria dan syarat yang ditetapkan oleh pemerintah.

Tips dan Trik Membeli Rumah Subsidi Secara Tunai:

Jika Anda tertarik untuk membeli rumah subsidi secara tunai, berikut beberapa tips yang dapat membantu Anda:

  1. Perbandingan Harga: Lakukan survei dan perbandingan harga rumah subsidi di berbagai lokasi dan pengembang perumahan. Cari tahu apakah ada diskon atau peningkatan harga jika pembayaran tunai.
  2. Sumber Dana: Pastikan Anda memiliki dana yang cukup untuk pembayaran tunai, baik itu dari tabungan pribadi, pinjaman dari kerabat, atau pinjaman dari bank. Pastikan Anda memiliki jaminan aset yang cukup jika meminjam dari bank.
  3. Konsultasi: Konsultasikan dengan pihak berwenang, seperti pengembang perumahan atau bank, tentang prosedur dan persyaratan pembelian rumah subsidi secara tunai di wilayah Anda. Ikuti semua langkah dan aturan yang berlaku.
  4. Pengecekan Dokumen: Periksa dokumen dan legalitas rumah subsidi yang Anda beli, seperti sertifikat tanah, IMB, PBB, dan lain-lain. Pastikan tidak ada masalah atau sengketa hukum terkait rumah tersebut.
  5. Pengecekan Fisik: Lakukan pengecekan fisik terhadap kondisi rumah subsidi yang Anda beli, seperti struktur bangunan, instalasi listrik, saluran air, dan lain-lain. Pastikan tidak ada kerusakan atau cacat yang dapat merugikan Anda.

KPR Bersubsidi: Pengertian dan Manfaatnya bagi Debitur

Kredit Pemilikan Rumah (KPR) bersubsidi merupakan fasilitas kredit yang disediakan oleh beberapa bank dengan dukungan dari pemerintah untuk mempermudah akses perumahan bagi masyarakat berpenghasilan rendah.

KPR bersubsidi memberikan manfaat signifikan bagi debitur. Salah satunya adalah angsuran yang lebih ringan dibandingkan dengan KPR konvensional. Sebagian bunga dan angsuran dari KPR ini ditanggung oleh pemerintah, mengurangi beban finansial debitur. Dengan demikian, KPR bersubsidi menjadi pilihan yang menarik bagi mereka yang ingin memiliki rumah dengan kemampuan pembayaran yang terbatas.

Bank yang Menyediakan KPR Bersubsidi

Program KPR bersubsidi biasanya tersedia melalui bank-bank yang bekerja sama dengan pemerintah dalam menyediakan akses perumahan bagi masyarakat berpenghasilan rendah. Bank-bank seperti Bank BTN (Bank Tabungan Negara) dan Bank BRI (Bank Rakyat Indonesia) merupakan contoh bank-bank yang secara aktif menyediakan fasilitas KPR bersubsidi.

Bank-bank ini memiliki peran penting dalam mendukung program rumah subsidi dengan memberikan akses finansial yang lebih mudah bagi masyarakat berpenghasilan rendah untuk memiliki rumah sendiri.

Perbedaan antara Rumah Subsidi dan Rumah Non-Subsidi:

1. Harga:

  • Rumah Subsidi: Harga rumah subsidi cenderung lebih terjangkau karena adanya subsidi dari pemerintah atau program kredit bersubsidi.
  • Rumah Non-Subsidi: Harga rumah non-subsidi umumnya lebih tinggi karena tidak ada subsidi yang diberikan atau terdapat opsi kredit dengan bunga lebih rendah.

2. Spesifikasi:

  • Rumah Subsidi: Spesifikasi rumah subsidi cenderung terbatas dalam hal ukuran, desain, dan fitur interior maupun eksterior.
  • Rumah Non-Subsidi: Rumah non-subsidi seringkali menawarkan variasi spesifikasi yang lebih luas, lebih sesuai dengan preferensi individu.

3. Akses dan Fasilitas Lingkungan:

  • Rumah Subsidi: Akses dan fasilitas lingkungan pada perumahan subsidi bisa lebih terbatas dibandingkan dengan perumahan non-subsidi yang umumnya memiliki infrastruktur dan fasilitas yang lebih baik.
  • Rumah Non-Subsidi: Akses yang lebih baik ke fasilitas umum, infrastruktur yang lebih baik, dan fasilitas tambahan di dalam kompleks perumahan.

4. Kemungkinan Renovasi:

  • Rumah Subsidi: Terdapat batasan terhadap kemungkinan renovasi pada rumah subsidi. Ada persyaratan tertentu seperti masa hunian minimal sebelum renovasi bisa dilakukan.
  • Rumah Non-Subsidi: Lebih bebas untuk merenovasi atau menyesuaikan rumah sesuai keinginan, tanpa batasan khusus selain peraturan yang berlaku.

Aturan Renovasi Rumah Subsidi

Peraturan Umum:

Keputusan Menteri PUPR mengatur perihal renovasi rumah subsidi, dimana pembeli diizinkan untuk melakukan renovasi setelah menempati rumah tersebut selama 5 tahun. Aturan ini bertujuan untuk memastikan stabilitas dan pemeliharaan rumah subsidi dalam jangka waktu tertentu.

Renovasi yang Diperbolehkan:

Meskipun ada batasan waktu, terdapat beberapa jenis renovasi yang diizinkan pada rumah subsidi, seperti:

  • Pembuatan Pagar: Calon pemilik diizinkan untuk membuat pagar sebagai bagian dari renovasi.
  • Perbaikan Atap: Jika terjadi kerusakan pada atap yang memerlukan perbaikan, renovasi tersebut diizinkan.
  • Perbaikan Lainnya: Renovasi juga dapat mencakup perbaikan dinding yang rembes atau masalah serupa.

Renovasi yang Dilarang:

Namun, ada beberapa jenis renovasi yang tidak diizinkan dalam konteks rumah subsidi:

  • Pembangunan Rumah Bertingkat Sebelum 5 Tahun: Pembeli tidak boleh melakukan pembangunan rumah bertingkat sebelum masa 5 tahun.
  • Perubahan Fasad Rumah: Pengubahan terhadap bagian eksterior rumah yang dapat mengubah penampilan dari aslinya tidak diizinkan.
  • Penggunaan Komersial: Rumah subsidi diperuntukkan sebagai tempat tinggal, bukan untuk tujuan komersial seperti usaha.

Dengan memahami batasan ini, calon pembeli dan pemilik rumah subsidi dapat mempertimbangkan renovasi yang diperbolehkan serta mematuhi aturan yang telah ditetapkan untuk menjaga konsistensi dan nilai dari rumah subsidi tersebut.

Kesimpulan:

Membeli rumah subsidi dengan uang tunai adalah pilihan yang layak untuk beberapa orang. Namun, hal ini memerlukan persiapan yang matang, termasuk persiapan dana dan penelitian yang cermat. Dengan mengikuti panduan ini dan berhati-hati dalam prosesnya, Anda dapat mewujudkan impian memiliki rumah sendiri secara lebih cepat.

Baca Juga : Apakah Rumah Subsidi Bisa Dilunasi Sebelum Waktunya?

Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda yang sedang mempertimbangkan pembelian rumah subsidi secara tunai. Jika Anda memiliki pertanyaan atau pengalaman terkait topik ini, jangan ragu untuk berbagi di kolom komentar di bawah artikel ini. Terima kasih!

Logo Rumah Bandung Properties

Kami adalah konsultan pemasaran properti terkemuka yang menawarkan layanan lengkap, mulai dari konsultasi hingga manajemen iklan, serta menjadi agen properti terpercaya di kota Bandung.

Contact us

cs@rumahbandungproperties.com

customer service

+62 821-1788-5133

Newsletter Sign up

Compare listings

Compare
Search
Kisaran harga Dari Ke
Fitur lainnya